Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Katak Brazil, Katak Dengan Kepala Paling Beracun

Itu tidak mengherankan bahwa beberapa katak mengeluarkan racun dari kelenjar di kulit mereka. Namun para peneliti melaporkan dalam Cell Press jurnal Current Biology pada 6 Agustus telah menemukan dua  spesies kata pertama yang tinggal di Brazil, yang  benar-benar  merupakan katak beracun. Tidak hanya katak menghasilkan racun kuat, tetapi mereka juga memiliki mekanisme untuk mewujudkan hal tersebut sekresi berbahaya ke hewan lain menggunakan duri tulang di kepala mereka.

by: potretdunia09

"Menemukan katak yang benar-benar beracun adalah salah satu hal yang kami harapkan, dan menemukan katak dengan sekresi kulit lebih beracun dan berbisa lebih daripada ular berbisa pit mematikan dari genus Bothrops , sangat  mencengangkan," kata Edmund Brodie, Jr dari Utah State University.

Baca juga: Paus Biru, Hewan terbesar di Bumi saat ini

Katak tersebut, Corythomantis greeningi dan Aparasphenodon brunoi, keduanya telah dikenal selama beberapa dekade, jika tidak berabad-abad. Tetapi para ilmuwan telah dikenal sedikit biologi mereka. Katak tidak memiliki predator dikenal, yang masuk akal dalam terang temuan terbaru.

Brodie dan Carlos Jared dari Instituto Butantan di São Paulo telah baik mempelajari sistem predator-mangsa amfibi untuk seluruh karir mereka. Sayangnya untuk Jared, ia pertama kali menyadari bahwa C. greeningi mungkin langsung berbisa sambil mengumpulkan kodok untuk penelitian. Tangannya terluka oleh salah satu duri katak, yang menyebabkan intens, nyeri memancar untuk jangka waktu sekitar 5 jam.

Baca juga: Kumbang Badak,Hewan terkuat di dunia

Tak perlu dikatakan, acara yang mendapat perhatian para peneliti '. "Tindakan ini harus lebih efektif pada lapisan mulut predator menyerang," kata Jared.

Perhitungan para peneliti 'menunjukkan bahwa satu gram sekresi beracun dari spesies katak lainnya, A. brunoi, akan cukup untuk membunuh lebih dari 300.000 tikus atau sekitar 80 manusia.

"Ini tidak mungkin bahwa katak spesies ini menghasilkan banyak racun ini, dan hanya jumlah yang sangat kecil akan ditransfer oleh duri dalam luka," ujar Brodie. "Apapun, kami telah bersedia untuk menguji ini dengan memungkinkan kodok untuk menusuk kami dengan duri-nya."

Para peneliti mengatakan penemuan baru adalah penting untuk memahami biologi amfibi dan interaksi mereka dengan predator di alam liar.

Para peneliti berencana untuk lebih mencirikan racun dan kelenjar kulit yang menghasilkan racun. Brodie dan Jared mengatakan mereka juga akan mempelajari beberapa spesies katak lainnya dari seluruh dunia, yang mereka juga menduga menjadi berbisa.

1 komentar untuk "Katak Brazil, Katak Dengan Kepala Paling Beracun"

  1. wah ternyata begitu ya tentang macam macam katak, mungkin lain kali ane cari tuh katak hehe

    BalasHapus